Scroll untuk baca artikel
Top banner Example 325x300
Ekonomi

Rupiah dan Sederet Mata Uang di Kawan Asia Kompak Lesu

25
×

Rupiah dan Sederet Mata Uang di Kawan Asia Kompak Lesu

Share this article
Foto Ilustrasi, Nilai tukar rupiah dibuka pada perdagangan hari ini, Selasa (21/5/2024) melemah di hadapan dolar Amerika Serikat (AS) dan kembali ke level Rp16.000. Mayoritas mata uang Asia lainnya juga kompak lesu, sedangkan dolar AS perkasa pada pagi ini.
Example 468x60

HFANEWS.COM – Nilai tukar rupiah dibuka pada perdagangan hari ini, Selasa (21/5/2024) melemah di hadapan dolar Amerika Serikat (AS) dan kembali ke level Rp16.000. Mayoritas mata uang Asia lainnya juga kompak lesu, sedangkan dolar AS perkasa pada pagi ini.

Sederet mata uang kawasan Asia lainnya terpantau melemah terhadap dolar AS pagi ini. Misalnya, yen Jepang melemah 0,15%, dolar Singapura turun 0,09%, yuan China terkoreksi 0,08%, dolar Hongkong melemah 0,02%, dan dolar Taiwan turun 0,18%.

Example 300x600

Berdasarkan data Bloomberg pukul 09.05 WIB, mata uang rupiah dibuka ambles 0,37% atau 59,5 poin ke level Rp16.037 per dolar AS. Sementara itu, indeks mata uang Negeri Paman Sam terpantau naik 0,08% ke posisi 104,64.

Berikutnya, won Korea juga ambles 0,80%, peso Filipina melemah 0,48%, ringgit Malaysia turun 0,18%, serta baht Thailand terkoreksi 0,37%. Hanya rupee India yang naik 0,19% terhadap dolar AS pagi ini.

Baca Juga: Sinyal Terbaru Pejabat The Fed Soal Suku Bunga, Rupiah Diprediksi Menguat

Direktur Laba Forexindo Berjangka Ibrahim Assuaibi memproyeksikan pada perdagangan hari ini, Selasa (21/5/2024) mata uang rupiah fluktuatif namun ditutup melemah di rentang Rp15.960-Rp16.030 per dolar AS.

Data minggu lalu menunjukkan harga konsumen AS untuk bulan April menurun, menyebabkan pasar memperkirakan 50 basis poin (bps), atau setidaknya dua kali penurunan suku bunga tahun ini, namun berbagai pejabat Fed telah memberikan peringatan tentang kapan suku bunga mungkin turun.

“Oleh karena itu, para pedagang bertaruh pada pelonggaran sebesar 46 bps pada tahun ini, dan hanya penurunan suku bunga pada bulan November yang sudah diperhitungkan sepenuhnya,” kata dia dalam riset harian.

Lebih lanjut Ibrahim memaparkan fokusnya sekarang adalah pada laporan indeks harga Pengeluaran Konsumsi Pribadi (PCE) ukuran inflasi pilihan The Fed yang akan dirilis pada tanggal 31 Mei. Pasar juga akan fokus pada risalah pertemuan terakhir The Fed yang dijadwalkan pada hari Rabu (22/5/2024).

PMI awal untuk zona euro, Jerman, Inggris, dan AS juga akan dirilis minggu ini, bersama dengan daftar pembicara Fed yang lengkap. Di sisi lain, Ekonom memperkirakan defisit transaksi berjalan (current account deficit/CAD) Indonesia akan melebar pada kuartal I/2024.

Kondisi itu berpeluang terjadi seiring dengan surplus neraca perdagangan yang menyusut. Neraca transaksi berjalan Indonesia akan mencatatkan defisit -0,40% dari PDB pada kuartal I/2024, yang mana pada kuartal I/2023 mengalami surplus sebesar 0,90% dari PDB.

Hal ini juga menunjukkan pelebaran dari defisit -0,38% dari PDB pada kuartal IV/2023. Pelebaran defisit transaksi berjalan tersebut terutama dipengaruhi oleh surplus neraca perdagangan yang menurun dari US$12,11 miliar pada Januari-Maret 2023 menjadi US$7,41 miliar pada Januari-Maret 2024. (HFAN/Arum)

Example 300250

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *