Scroll untuk baca artikel
Top banner Example 325x300
BeritaBisnis

Setelah Absen, Jack Ma Kembali! Startup Anyar Fokus di Makanan Siap Saji”

1337
×

Setelah Absen, Jack Ma Kembali! Startup Anyar Fokus di Makanan Siap Saji”

Share this article
Example 468x60

HFANEWS.COM – Pendiri raksasa e-commerce Alibaba Group, Jack Ma, masih getol berbisnis meski jarang tampil di publik sejak perseteruannya dengan regulator China pada akhir 2020 lalu.

Jack Ma baru-baru ini mendirikan bisnis perusahaan rintisan (startup) anyar yang fokus di bidang makanan kemasan siap saji. Startup tersebut kabarnya memiliki nama yang berasal dari bahasa Mandarin yang jika diterjemahkan ke bahasa Inggris adalah “Hangzhou Ma’s Kitchen Food”.

Example 300x600

Konon, startup ini sudah terdaftar di regulator China sejak Rabu (22/11/2023) lalu dan didirikan di Hangzhou, salah satu kota besar di China yang merupakan markas Alibaba dan kampung halaman Ma. Startup Hangzhou Ma’s Kitchen Food ini konon memiliki modal sekitar 10 juta yuan (sekitar Rp 21,8 miliar).

Baca Juga : Respon TKN Prabowo-Gibran Soal Narasi Anies Terkait Format Berbeda di Debat Cawapres

Modal dari startup tersebut berasal dari sebuah entitas perusahaan bernama Hangzhou Dajingtou No. 22 Arts and Culture. Entitas perusahaan ini kabarnya sepenuhnya dimiliki oleh Jack Ma dengan kepemilikan saham sebesar 99,9 persen.

Hangzhou Ma’s Kitchen Food bakal fokus di bisnis makanan kemasan siap saji, impor dan ekspor makanan, serta beragam bahan pangan lainnya yang berasal dari pertanian.

Tidak dijelaskan secara rinci jenis makanan apa yang akan dijual oleh Hangzhou Ma’s Kitchen. Belum diketahui pula bagaimana model bisnis yang akan dijalankan oleh startup makanan milik Jack Ma ini.

ada kemungkinan bisnis ini dirintis Ma karena ia ingin mendulang cuan dan memaksimalkan potensi dari bisnis makanan kemasan yang kabarnya sedang “naik daun” di China.

Bisnis makanan kemasan siap saji di China tahun 2022 lalu berada di angka 71,1 miliar yuan atau sekitar Rp 153,8 triliun, naik pesat 28 persen dari 2018 lalu. Selain itu, bisnis makanan kemasan siap masak di China juga disebut meroket dari 10,6 miliar yuan (sekitar Rp 23,1 triliun) di 2018 menjadi 29,1 miliar yuan (sekitar Rp 63,4 triliun) pada 2022 lalu.

Dengan peningkatan ini, tak aneh apabila banyak perusahaan atau startup di China, termasuk Hangzhou Ma’s Kitchen yang didirikan Jack Ma pekan lalu, ingin terjun ke bisnis makanan kemasan, baik itu siap saji maupun siap masak.

Kritik yang ia dilontarkan tidak disambut baik oleh pemerintah setempat. Pemerintah China justru memperketat regulasi bisnis fintech di negerinya.

Akibatnya, perusahaan fintech Ant Group milik Ma kena imbas dan gagal melantai di bursa saham. Selain itu, pemerintah China juga membentuk satuan tugas (satgas) guna menyelidiki praktik monopoli dari perusahaan Alibaba milik Ma.

Beragam tekanan yang dilakukan pemerintah China pun diduga pemicu Jack Ma mengasingkan diri dari publik. Padahal, sebelum adanya tekanan tersebut, Ma dikenal sebagai sosok yang cukup sering muncul di media. (hfan/dvd)

Example 300250

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *