Scroll untuk baca artikel
Top banner Example 325x300
Bisnis

The Fed Target Inflasi 2%, Ketua The Fed Jerome Powell: “Kami akan Melakukannya”

84
×

The Fed Target Inflasi 2%, Ketua The Fed Jerome Powell: “Kami akan Melakukannya”

Share this article
Ketua Bank Sentral Amerika Serikat (Federal Reserve/The Fed) Jerome Powell
Example 468x60

HFANEWS.COM – Ketua Bank Sentral Amerika Serikat (Federal Reserve/The Fed) Jerome Powell menegaskan bahwa target inflasi adalah 2 persen sehingga terdapat indikasi kenaikan suku bunga acuan. Hal itu disampaikannya dalam pidatonya di acara Jackson Hole Economic Policy Symposium, Sabtu dini hari (26/8/2023).

“Adalah tugas The Fed untuk menurunkan inflasi ke sasaran kami sebesar 2 persen, dan kami akan melakukannya,” kata Powell dalam pidatonya, seperti dilaporkan oleh Reuters, Sabtu (26/8/2023).

Example 300x600

Menurut Powell, The Fed akan mengambil sikap penuh kehati-hatian dalam menentukan kebijakan moneter AS ke depan. Namun demikian, dia menyebutkan bahwa The Fed belum menyimpulkan bahwa suku bunga acuan yang ditetapkan saat ini, sudah cukup untuk memastikan inflasi AS akan mencapai target yang ditentukan sebesar 2 persen.

Baca Juga: https://hfanews.com/agar-saldo-tak-terancam-hilang-lps-imbau-nasabah-bank-harus-penuhi-syarat-syarat-ini/

Dia menambahkan, bahwa selama setahun terakhir The Fed terus memperketat kebijakan moneternya. Hasilnya, inflasi di AS telah turun dari level tertingginya.

“Namun inflasi masih terlalu tinggi. Kami siap untuk menaikkan suku bunga lebih lanjut jika diperlukan, dan bermaksud untuk mempertahankan kebijakan pada tingkat yang restriktif sampai kami mencapai tingkat yang lebih ketat,” lanjutnya. Di sisi lain, dia juga menunjukkan adanya kekhawatiran baru terhadap data ekonomi terkini dari AS.

“Kami memperhatikan tanda-tanda bahwa perekonomian AS mungkin tidak melambat seperti yang diharapkan, dengan belanja konsumen sangat kuat dan sektor properti mungkin pulih,” kata Powell.

Perekonomian yang terus tumbuh di atas tren, kata Powell, dikhawatirkan akan ‘mengganggu’ Upaya The Fed untuk menekan laju inflasi untuk mencapai target 2 persen. “Hal ini dapat membahayakan kemajuan inflasi dan memerlukan pengetatan kebijakan moneter lebih lanjut.”

Baca Juga: https://hfanews.com/datang-dan-penuhi-panggilan-kpk-istri-dan-anak-mantan-sekretaris-ma-hasbi-hasan-tolak-diperiksa/

Pernyataan Powell kali ini berbeda dengan pidatonya tahun lalu di konferensi tahunan yang diselenggarakan oleh Federal Reserve Bank of Kansas City. Kala itu Powell menunjukkan adanya kekhawatiran bahwa kebijakan moneter yang ketat, akan berdampak pada konsumsi rumah tangga AS Namun, satu hal yang sama antara pidatonya tahun lalu dengan tahun ini adalah dia tidak memberikan sinyal bahwa penurunan suku bunga akan segera terjadi.

Adapun, dalam konsensus yang dilaporkan oleh Reuters, para pelaku pasar merespons pidato Powell melalui proyeksi waktu pelaksanaan kenaikan suku bunga The Fed. Kurang dari 20 persen pelaku pasar meyakini kenaikan suku bunga akan dilakukan dalam Federal Open Market Committee (FOMC) pada September mendatang.

Sementara itu, lebih dari 50 persen pelaku pasar meyakini kenaikan suku bunga akan diambil The Fed pada FOMC pada 31 Oktober-1 November 2023 dan 12-13 Desember 2023. (HFAN/Arum)

Example 300250

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *