Scroll untuk baca artikel
Top banner Example 325x300
Bisnis

Khawatir Serangan Balasan Iran, Saham-Saham Wall Street Turun

23
×

Khawatir Serangan Balasan Iran, Saham-Saham Wall Street Turun

Share this article
Foto ilusrasi, wall street turun
Example 468x60

HFANEWS.COM – Saham-saham Wall Street turun pada Sabtu dini hari, (13/4/2024) karena ada kekhawatiran bahwa Iran mungkin akan membalas serangan udara terhadap kedutaan besarnya di Damaskus yang dituding dilakukan oleh Israel telah membayangi pasar, sehingga menopang pasokan minyak dan mendorong perpindahan ke emas dan aset-aset safe-haven lainnya. Israel tidak mengaku bertanggung jawab atas serangan udara pada 1 April tersebut.

Sementara dolar AS melonjak karena investor bergulat dengan meningkatnya ketegangan geopolitik dan inflasi yang terus-menerus yang dapat menyebabkan divergensi kebijakan moneter antara AS dan Eropa.

Example 300x600

Indeks saham MSCI di seluruh dunia (.MIWD00000PUS), terakhir turun 1,2%, penurunan satu hari terbesar dalam enam bulan terakhir, terseret oleh kinerja AS. Di Wall Street, Dow Jones Industrial Average (.DJI) turun 475,84 poin, atau 1,24%, menjadi 37.983,24, S&P 500 (.SPX), kehilangan 75,65 poin, atau 1,46%, menjadi 5.123,41 dan Nasdaq Composite (.IXIC ), kehilangan 267,10 poin, atau 1,62%, menjadi 16.175,09.

Baca Juga: Ketahanan Pekerjaan AS Dorong Kenaikan di Wall Street

Investor mencerna hasil dari JP Morgan (JPM.N), Citigroup (C.N), dan Wells Fargo (WFC.N), dengan indeks S&P 500 Banks (.SPXBK), turun 3,3%.

“Kita dihadapkan pada kombinasi antara peningkatan risiko geopolitik, kekhawatiran inflasi, dan sedikit kekecewaan (pendapatan),” kata Angelo Kourkafas, ahli strategi investasi senior di Edward Jones.

Presiden AS Joe Biden mengatakan pada Jumat bahwa ia memperkirakan Iran akan menyerang Israel “lebih cepat, daripada terlambat” dan memperingatkan Teheran untuk tidak melanjutkan tindakannya. Ada “kekhawatiran bahwa mungkin ada serangan terhadap Israel oleh Iran,” kata Kristina Hooper, kepala strategi pasar global di Invesco.

“Risiko geopolitik telah mendorong banyak pergerakan.” Prospek bank sentral juga menjadi fokus. Bank Sentral Eropa (ECB) pada hari Kamis memberi isyarat bahwa pihaknya dapat mulai menurunkan suku bunga, sementara angka inflasi yang lebih tinggi dari perkiraan pada hari Rabu mendorong kembali spekulasi pemotongan pertama Federal Reserve hingga akhir tahun ini. Dow Jones turun 0,25%, S&P 500 merosot hampir 1,5%, dan Nasdaq anjlok 1,6%.

Indeks dolar naik 0,69% dan mencapai level tertinggi dalam lebih dari lima bulan. Euro turun 0,76%. Yen Jepang melawan tren tersebut, menguat 0,02% terhadap dolar dalam rebound setelah mencapai level terendah dalam 34 tahun pada siang hari karena investor mengamati tanda-tanda intervensi dari pejabat Tokyo.

Presiden Federal Reserve Bank of Boston Susan Collins mengincar beberapa penurunan suku bunga tahun ini di tengah ekspektasi bahwa masih diperlukan waktu untuk mengembalikan inflasi ke tingkat yang ditargetkan.

Penetapan harga pasar menyiratkan bahwa investor memperkirakan The Fed akan menurunkan suku bunga dana utama sekitar 48 basis poin tahun ini setelah para pedagang memulai tahun 2024 dengan bertaruh pada penurunan suku bunga sekitar 150 bps.(HFAN/Arum)

 

Example 300250

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *