Scroll untuk baca artikel
Top banner Example 325x300
BeritaInternasional

Lepas dari Google Produsen Smartphone Asal Cina ingin Belajar Mandiri

73
×

Lepas dari Google Produsen Smartphone Asal Cina ingin Belajar Mandiri

Share this article
Example 468x60

HFANEWS.COM – Produsen smartphone asal China, Xiaomi dan Huawei, sedang kencang-kencangnya mengembangkan sistem operasi mereka. Keduanya berupaya mengintegrasikan berbagai portofolio produk, mulai dari ponsel hingga peralatan rumah tanggan pintar, di bawah satu sistem operasi.

Xiaomi baru-baru ini meluncurkan HyperOS yang menggantikan peran MIUI. Sistem operasi tersebut memang masih bergantung pada Android milik Google.

Example 300x600

Kendati demikian, HyperOS bisa dibilang sudah lebih mandiri. Sistem operasi ini merupakan bentuk ‘fusion’ dari Android dan platform Internet of Things (IoT) milik Xiaomi yang dinamai Vela.

Dengan HyperOS, pengguna bisa menikmati pengalaman yang lebih mulus dan menyatu saat menggunakan smartphone, smartwatch, dan smart TV. Inisiatif ini bertujuan menyederhanakan kehidupan pengguna saat menjajal berbagai produk Xiaomi.

HyperOS sejauh ini belum ‘membangkang’ ke Android, melainkan masih menjalin hubungan simbiotik, dikutip dariĀ Gizmochina, Senin (30/10/2023). Namun, tak menutup kemungkinan ke depannya Xiaomi makin ambisius untuk menjadi mandiri, mengikuti langkah Huawei.

Apalagi, hubungan geopolitik China dan AS yang memanas berimbas besar pada industri teknologi. Pemerintahan Joe Biden baru-baru ini membuat aturan pemblokiran total untuk akses chip AS ke China.

Di lain sisi, HarmonyOS milik Huawei sudah benar-benar mandiri dan lepas dari ekosistem Google, pasca mendapat sanksi tegas dari Amerika Serikat (AS).

Meski mengalami jalan terjal untuk mempromosikan HarmonyOS tanpa dukungan Android, tetapi Huawei mulai menunjukkan kebangkitan pasca merilis Mate 60 Pro yang laris manis di pasaran. Saat ini, lebih dari 700 juta perangkat sudah berjalan dengan HarmonyOS.

Tak mudah memang mengalahkan dominasi Android. Saat ini, pangsa pasar sistem operasi mobile masih dikuasai Android sebesar 70%. Bahkan, iOS milik Apple masih mengambil porsi yang sangat kecil.

Xiaomi pelan-pelan unjuk gigi dengan HyperOS, sembari masih mengoptimalkan dukungan Android. Sementara itu, Huawei punya fokus yang jelas untuk memperluas adopsi HarmonyOS

Kita tunggu saja kejutan berikutnya dari para raksasa teknologi China, yang berupaya lepas dari ketergantungan ke industri AS.(HFAN/DVD)

Example 300250

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *