Scroll untuk baca artikel
Top banner Example 325x300
Ekonomi

Rupiah Diprediksi Berfluktuasi Saat Pasar Menanti Data Ekonomi AS

22
×

Rupiah Diprediksi Berfluktuasi Saat Pasar Menanti Data Ekonomi AS

Share this article
Ilustrasi, nilai tukar rupiah berfluktuasi
Example 468x60

HFANEWS.COM – Nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) diprediksi berfluktuasi namun akan ditutup menguat pada perdagangan akhir pekan hari ini, Jumat (26/4/2024), saat pasar tengah menanti serangkaian data ekonomi AS yang akan rilis pekan ini.

Rupiah turun 0,20% atau 32 poin ke posisi Rp16.187 per dolar AS Pada penutupan perdagangan Kamis (25/4/2024). Pada saat yang sama, indeks dolar melemah 0,21% ke level 105.475. Mayoritas mata uang kawasan Asia lainnya bergerak melemah terhadap dolar AS.

Example 300x600

Yen Jepang melemah 0,21%, dolar Taiwan turun 0,14%, won Korea turun 0,36%, peso Filipina melemah 0,43%, rupee India tergerus 0,06%, yuan China turun 0,02%, dan ringgit Malaysia melemah 0,09%.

Direktur Laba Forexindo Berjangka Ibrahim Assuaibi mengatakan data ekonomi yang dirilis minggu ini ditetapkan untuk memberikan lebih banyak isyarat mengenai jalur suku bunga. Data produk domestik bruto AS kuartal pertama yang akan dirilis pada hari Kamis diperkirakan akan menunjukkan apakah ekonomi terbesar di dunia ini tetap tangguh pada awal tahun 2024.

“Yang lebih diawasi adalah data indeks harga PCE ukuran inflasi pilihan The Fed yang akan dirilis pada hari Jumat,” kata Ibrahim dalam riset harian, dikutip Jumat (26/4/2024).

Data indeks harga PCE yang merupakan ukuran inflasi pilihan Federal Reserve kemungkinan akan memiliki dampak yang lebih besar, mengingat data tersebut terkait langsung dengan prospek bank sentral mengenai suku bunga.

Tingginya inflasi dan kuatnya pertumbuhan ekonomi Amerika Serikat (AS) mendorong spekulasi penurunan Fed Funds Rate (FFR) yang lebih kecil dan lebih lama dari prakiraan (high for longer) sejalan pula dengan pernyataan para pejabat Federal Reserve System.

Baca Juga: BI Naikkan Suku Bunga Acuan 6,25%, Rupiah Melemah Melampaui Level Rp16.200

Akibatnya, investor global memindahkan portofolionya ke aset yang lebih aman khususnya mata uang dolar AS dan emas, sehingga menyebabkan pelarian modal keluar dan pelemahan nilai tukar di negara berkembang semakin besar.

Kondisi ini memerlukan respons kebijakan yang kuat untuk memitigasi dampak negatif dari rambatan ketidakpastian global tersebut terhadap perekonomian di negara-negara berkembang, termasuk di Indonesia. Di sisi lain, Ibrahim memproyeksikan pada perdagangan hari ini, mata uang rupiah akan fluktuatif namun ditutup menguat di rentang Rp16.150 – Rp16.220 per dolar AS.

Selain itu, pertemuan BOJ mendatang menjadi fokus utama. Bank sentral diperkirakan akan mempertahankan suku bunga tidak berubah pada hari Jumat, menyusul kenaikan suku bunga bersejarah pada bulan Maret.

Namun pelemahan yen baru-baru ini, ditambah dengan ekspektasi upah dan inflasi yang lebih tinggi membuat para pedagang waspada terhadap sinyal hawkish dari BOJ. BOJ berpotensi menaikkan prospek inflasi dan mengulangi rencana untuk menaikkan suku bunga lebih lanjut tahun ini. (HFAN/Arum)

Example 300250

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *