Scroll untuk baca artikel
Top banner Example 325x300
Berita

Rupiah Melemah 0,05 Persen Menuju Level Rp15.237 per Dolar AS

82
×

Rupiah Melemah 0,05 Persen Menuju Level Rp15.237 per Dolar AS

Share this article
Rupiah melemah terhadap dolar Amerika Serikat (AS)
Example 468x60

HFANEWS.COM – Nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) dibuka pada perdagangan hari ini, Jumat (1/9/2023) melemah. Pelemahan nilai tukar rupiah terjadi di tengah melemahnya dolar Amerika Serikat (AS).

Berdasarkan data Bloomberg, rupiah melemah 7,50 poin atau 0,05 persen menuju level Rp15.237 per dolar AS.

Example 300x600

Adapun indeks dolar AS turut melemah 0,02 persen ke 103,60 Sementara itu, mata uang lain di kawasan Asia dibuka fluktuatif. Won Korea, misalnya, menguat 0,19 persen, yen Jepang menguat 0,05 persen, sementara yuan China naik 0,06 persen. Adapun rupee India melemah 0,06 persen dan baht Thailand turun 0,01 persen.

Di sisi lain, Badan Pusat Statistik (BPS) mengumumkan inflasi Indonesia atau Indeks Harga Konsumen (IHK) sebesar 3,27 persen pada Agustus 2023 secara tahunan. Secara bulanan, BPS mencatat terjadi deflasi secara bulanan (month-to-month/mtm) sebesar 0,02 persen.

Deputi Bidang Statistik Distribusi dan Jasa BPS Pudji Ismartini menyampaikan bahwa tingkat inflasi tersebut menurun dibandingkan dengan posisi inflasi bulan sebelumnya.

“Pada Agustus 2023 terjadi deflasi sebesar 0,02 persen secara bulan ke bulan atau terjaid penurunan IHK dari 115,24 pada Juli 2023 menjadi 115,22 pada Agustus 23,” katanya dalam konferensi pers, pagi ini, Jumat (1/9/2023).

Baca Juga: https://hfanews.com/merger-antara-citilink-indonesia-dan-pelita-air-service-erick-harga-tikit-pesawat-bisa-turun/

Sebelumnya, Macro Strategist Samuel Sekuritas Lionel Priyadi mengatakan sentimen rupiah juga datang dari pertumbuhan PDB kuartal II/2023 AS yang direvisi turun menjadi 2,1 persen secara kuartalan.

Walaupun momentum pertumbuhan ekonomi kuartal II/2023 lebih lemah daripada ekspektasi awal, para ekonom memperkirakan momentum pertumbuhan ekonomi Amerika Serikat masih akan tetap kuat di kuartal III/2023. Oleh karena itu, potensi terjadinya soft landing atau penurunan inflasi tanpa resesi masih cukup tinggi.

Dari dalam negeri sentimen datang dari pertumbuhan uang beredar M2 naik tipis di bulan Juli menjadi 6,4 persen yoy. Kenaikan itu dipicu oleh meningkatnya pertumbuhan suplai uang beredar M1 yang terdiri atas tabungan, uang elektronik, dan uang kartal (tunai) menjadi 6,2 persen yoy. Adapun, pertumbuhan uang kuartal turun tajam menjadi 3,8 persen yoy.

Laporan Monex Investindo Futures menyebutkan rilis data AS telah menekan dolar. Data penyerapan tenaga kerja di luar sektor pertanian versi Automatic Data Processing Inc. (ADP) dilaporkan sebanyak 177.000 orang pada Agustus, jauh lebih rendah dari 371.000 orang serta di bawah forecast Trading Central 210.000 orang.(HFAN/Arum)

 

Example 300250

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *