Scroll untuk baca artikel
Top banner Example 325x300
BeritaNasional

Sri Mulyani Garansi Proyek IKN Nusantara dengan Pendekatan Kerja Sama Pemerintah dan Swasta

1050
×

Sri Mulyani Garansi Proyek IKN Nusantara dengan Pendekatan Kerja Sama Pemerintah dan Swasta

Share this article
Example 468x60

HFANEWS.COM – Menteri Keuangan Sri Mulyani akan menjamin proyek di Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara dalam skema Kerja sama Pemerintah dan Badan Usaha (KPBU).

Penjaminan akan dilakukan melalui PT Penjaminan Infrastruktur Indonesia (PII). Direktur Utama PII Muhammad Wahid Sutopo menyebut skema penjaminan proyek tersebut tengah dalam proses pembahasan.

Example 300x600

“Untuk IKN, jadi memang saat ini sudah disiapkan skemanya. Penjaminan¬†IKN itu ada skema tersendiri, peraturan menteri keuangan (PMK) tersendiri. Walaupun saat ini belum dieksekusi, tapi pembahasannya sudah dimulai,” ungkapnya dalam Media Briefing di Aula DJKN, Jakarta Pusat, Jumat (8/12).

Baca juga : Pergerakan Harga Minyak: Pulihnya Pasar Setelah Penurunan

Sejumlah investor lokal sudah menanamkan modalnya di ibu kota baru Indonesia tersebut. Salah satunya, Konsorsium Nusantara pimpinan Bos Agung Sedayu Group Sugianto Kusuma alias Aguan yang membangun Hotel Nusantara IKN.

Deputi Bidang Pendanaan dan Investasi Otorita IKN Agung Wicaksono mengatakan progres pembangunan hotel tersebut cukup cepat karena sudah mencapai 35 persen. Padahal, groundbreaking atau peletakan batu pertama dilakukan September 2023 lalu.

OIKN menyebut akan ada groundbreaking ketiga di ibu kota baru yang rencananya dilakukan pada Desember 2023 ini. Agung mengatakan nilai investasinya sebesar Rp10 triliun dari 12 investor.

Agung menjelaskan saat ini total investasi yang sudah terealisasi di IKN sudah mencapai Rp35 triliun yang berasal dari 21 investor domestik, di mana terbagi dalam dua sesi groundbreaking.

Groundbreaking pertama pada 21 September 2023 lalu dengan nilai Rp23 triliun dan yang kedua pada 1 November 2023 sebesar Rp12 triliun. untuk para investor asing disebut akan masuk setelah 17 Agustus 2024.

Calon investor asing di IKN, termasuk yang akan membangun perumahan dengan skema KPBU, di antaranya CITIC Construction dari China. Perusahaan ini bakal membangun 60 tower Kementerian Pertahanan dan Keamanan.

Sedangkan Maxim dari Malaysia yang akan membangun 10 tower hunian aparatur sipil negara (ASN) dan IJM Malaysia yang bakal mendirikan 20 tower hunian ASN. (hfan/dvd)

Example 300250

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *