Scroll untuk baca artikel
Top banner Example 325x300
Hukum

Ahmad Sahroni Diperiksa KPK Terkait Kasus Dugaan Pencucian Uang SYL

33
×

Ahmad Sahroni Diperiksa KPK Terkait Kasus Dugaan Pencucian Uang SYL

Share this article
Bendahara Umum Partai Nasdem, Ahmad Sahroni penuhi panggilan KPK
Example 468x60

HFANEWS.COM – Terkait kasus dugaan tindak pidana pencucian uang (TPPU) mantan Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo (SYL), Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mengagendakan pemeriksaan Bendahara Umum Partai Nasdem, Ahmad Sahroni, pada Jumat (22/3/2024).

Sahroni tiba di Gedung Merah Putih Jakarta pukul 09.31 WIB. Dia datang seorang diri dengan pengawalan satuan pengamanan KPK dalam kondisi cuaca hujan.

Example 300x600

Dia menjelaskan, sementara ini KPK bermaksud meminta keterangan aliran dana sekitar Rp 40 juta dari SYL menuju Fraksi Partai Nasdem di DPR. Sahroni menjelaskan, pihaknya mengetahui aliran dana tersebut yang semula akan dipakai untuk bantuan bencana alam Gempa Cianjur pada November 2022 lalu.

“Tidak ada, sementara memenuhi panggilan (pemeriksaan) dulu,” ujarnya saat ditanya mengenai hal lain yang disampaikan KPK terkait kedatangannya kali ini.

Baca Juga: Hari Ini Dewas KPK Panggil 4 Pegawai Kementan Terkait Pertemuan Firli Bahuri dan SYL

Agenda pemeriksaan ini merupakan penjadwalan ulang setelah sempat ditunda pada 8 Maret 2024. Sahroni melalui kuasa hukumnya meminta penjadwalan ulang pada hari ini karena ada agenda yang tidak bisa ditinggalkan.

Sebelumnya, Juru Bicara KPK Ali Fikri mengungkap harapan Sahroni dapat bersikap kooperatif dengan memenuhi panggilan tim penyidik KPK pada Jumat ini. Keterangan sosok wakil ketua Komisi III DPR itu diharapkan memberi kejelasan aliran dana dari kasus TPPU SYL menuju berbagai pihak.

Selain meminta keterangan Sahroni, rekan satu partai dari SYL, KPK juga sedang intens mengejar keterangan dari pengusaha Hanan Supangkat. Namun, Hanan mangkir dari panggilan pemeriksaan sebagai saksi di kasus yang sama pada Rabu (20/3/2024) lalu.

Lembaga anti rasuah nasional tersebut sejatinya telah melakukan penggeledahan di rumah sang pemilik pabrik garmen itu pada awal Maret lalu. Dari penggeledahan ini, tim penyidik KPK mengamankan sejumlah dokumen dan bukti elektronik. Dokumen-dokumen ini merupakan berbagai catatan pekerjaan proyek di Kementan.(HFAN/Arum)

Example 300250

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *