Scroll untuk baca artikel
Top banner Example 325x300
Internasional

Belum Ada Kabar WNI Korban dalam Serangan di Moskow

44
×

Belum Ada Kabar WNI Korban dalam Serangan di Moskow

Share this article
Serangan yang terjadi di Moskow, Rusia
Example 468x60

HFANEWS.COM – Serangan bersenjata di Moskow, Rusia, Kementerian Luar Negeri (Kemlu) menyatakan belum mendengar kabar warga negara Indonesia (WNI) menjadi korban.

KBRI Moskow memastikan sedang berkoordinasi dengan otoritas setempat untuk menjalin komunikasi dengan masyarakat Indonesia di Rusia.

Example 300x600

Direktur Jenderal Perlindungan WNI Kemlu Judha Nugraha mengatakan pihak KBRI Moskow segera berkoordinasi usai serangan tersebut.

Menurut laporan, belum ada indikasi masyarakat Indonesia yang menjadi korban serangan mematikan itu. “Hingga saat ini belum ada indikasi adanya WNI yang menjadi korban,” ujar Judha melalui keterangan resmi, Sabtu (23/3/2024).

Judha menyebut untuk sementara data yang diperoleh dari otoritas Rusia, korban meninggal mencapai 60 orang dan lebih dari 100 orang mengalami luka-luka.

“Dan hingga saat ini juga belum terdapat informasi lebih lanjut mengenai identitas kelompok pelaku dan kondisi para pelaku mengingat situasi masih sangat cair dan dalam penanganan aparat terkait,” ujarnya.

Baca Juga: Risiko Geopolitik di Timur Tengah dan Rusia Membatasi Penurunan Harga Minyak

Judha menyampaikan, sejauh ini aparat keamanan Rusia telah dan akan terus melakukan inspeksi penjagaan keamanan yang ketat setelah kejadian tersebut.

Sejalan dengan itu, KBRI Moskow telah menyampaikan imbauan kepada masyarakat Indonesia agar meningkatkan kewaspadaan dan segera menghubungi hotline KBRI Moskow jika mengalami situasi kedaruratan.

“Nomor hotline Pelindungan WNI KBRI Moskow : +79857502410,” ujar Judha. Judha menjelaskan bahwa sekelompok orang yang tidak dikenal dan bersenjata otomatis telah melakukan penyerangan dan penembakan di Crocus City Hall, yang berlokasi sekitar 25 kilometer (km) arah barat laut pusat dari Moskow, Jumat (22/3/2024), waktu setempat.

Menurut saksi mata, sekelompok pelaku tersebut melepaskan tembakan secara acak ke massa sebelum dimulainya konser. Serangan itu juga dibarengi dengan terjadinya ledakan dan kebakaran yang menimpa sepertiga gedung.

Aparat keamanan yakni pasukan gerak cepat Rosgvardia (SOBR), polisi anti huru hara (OMON), pemadam kebakaran dan tim paramedis dengan 50 ambulans dikerahkan untuk mengevakuasi dan mengamankan.

Adapun serangan tersebut terjadi hanya beberapa hari setelah Kedutaan Besar Amerika Serikat (AS) di Rusia mengeluarkan peringatan keamanan kepada warga AS. Kedutaan AS mengatakan bahwa mereka “memantau laporan bahwa ekstremis mempunyai rencana untuk menargetkan pertemuan besar di Moskow, termasuk konser.”

Tindakan yang dianjurkan oleh warga AS adalah menghindari kerumunan besar, memantau media lokal untuk mengetahui informasi terkini, dan waspada terhadap lingkungan sekitar dalam 48 jam ke depan, tercatat sejak travel warning itu diumumkan.(HFAN/Arum)

 

Example 300250

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *