Scroll untuk baca artikel
Top banner Example 325x300
Industri

Ekonom Perkirakan Pasar Baterai Lithium-Ion Global akan Tumbuh dengan Stabil

17
×

Ekonom Perkirakan Pasar Baterai Lithium-Ion Global akan Tumbuh dengan Stabil

Share this article
Ekonom Nasional, Prof Dr. Hardi Fardiansyah
Example 468x60

HFANEWS.COM – Nilai pasar industri baterai Li-ion sekitar 54,4 miliar dolar Amerika Srikat (AS) pada tahun 2023. Dengan meningkatnya permintaan baterai lithium.

Ekonom Nasional, Prof. Dr. Hardi Fardiansyah memperkirakan pasar ini akan tumbuh dengan stabil, dengan tingkat pertumbuhan tahunan gabungan (CAGR) sekitar 20,3% dari tahun 2024 hingga tahun 2030.

Example 300x600

“Tahun sebelumnya pasar industri baterai Li-ion tumbuh sekitar 54,4 miliar dolar AS. Maka, saya memperkirakan pasar ini akan tumbuh dengan stabil, dengan tingkat pertumbuhan tahunan gabungan (CAGR) sekitar 20,3% dari tahun 2024 hingga tahun 2030,” kata Hardi kepada HFANEWS, Selasa (9/7/2024).

Pasar baterai litium-ion mencakup industri global yang bergerak di bidang manufaktur, distribusi, dan komersialisasi baterai litium-ion, yaitu baterai isi ulang yang menggunakan ion litium sebagai pembawa muatan utama. Menurut Hardi, baterai ini banyak digunakan di berbagai sektor, termasuk elektronik portabel, kendaraan listrik (EV), sistem penyimpanan energi, dan energi terbarukan integrasi.

Baca Juga: Mendukung Visi Raja Baterai Indonesia Eksplorasi Lithium di Wilayah Lumpur Lapindo

“Pasar baterai lithium-ion global diperkirakan akan tumbuh sebesar 11.5% CAGR dari tahun 2020 hingga 2029. Pasar ini diperkirakan akan mencapai lebih dari USD 101 miliar pada tahun 2029 dari USD 38 miliar pada tahun 2020. Meningkatnya permintaan global terhadap baterai lithium-ion didorong oleh beberapa faktor, termasuk meningkatnya penggunaan baterai hybrid dan plug-in. hibrida kendaraan listrik, peraturan pemerintah yang ketat yang ditujukan untuk pelestarian lingkungan, pertumbuhan pasar elektronik konsumen, dan upaya penelitian dan pengembangan yang bertujuan untuk meningkatkan kinerja baterai lithium-ion,” papar Hardi.

Selain itu, kata Hardi, penurunan harga baterai litium-ion semakin mendorong penerapannya di berbagai industri. Baterai Li-ion (Li-ion) dapat digunakan dalam berbagai produk, termasuk elektronik, peralatan industri bertenaga baterai, headphone nirkabel, peralatan rumah tangga, dan sistem penyimpanan energi.

“Teknik manufaktur dan daur ulang baterai Li-ion yang inovatif dikomersialkan dengan cepat, sehingga meningkatkan permintaan global secara signifikan,” cetus Hardi.

Lebih lanjut, Hardi mengatakan, selama sepuluh tahun terakhir, baterai Li-ion telah mendapatkan popularitas dalam aplikasi domestik dan industri. Kepadatan muatannya yang unggul dan kemampuannya untuk menyimpan energi listrik merupakan alasan utama keberhasilannya.

“Kepadatan energinya yang unggul berarti baterai ini dapat menyimpan energi yang jauh lebih tinggi daripada produk tradisional, menggunakan lebih sedikit material dan dalam volume yang jauh lebih kecil. Hal ini menjadikannya pilihan populer untuk produk yang kecil, dapat dikenakan, dan portabel,” jelas Hardi.

Hardi juga menjelaskan bahwa sektor otomotif merupakan klien utama baterai Lio-ion dan memiliki potensi pengembangan terbesar. Berkat peningkatan kemampuan dan biaya baterai Lio-ion yang rendah, pendaftaran kendaraan listrik (EV) diperkirakan akan meningkat pesat di seluruh dunia.

“AS berada di garis depan pasar ini, dengan peningkatan penjualan kendaraan listrik yang didorong oleh regulasi yang menguntungkan dan banyaknya operator swasta. Pada tahun 2030, 64% dari total kendaraan ringan di AS diperkirakan akan menggunakan LIB,” ujar Hardi.

“Di antara perusahaan manufaktur baterai Lio-ion utama, Albemarle Corporation (ALB) menghasilkan laba tertinggi, dengan nilai pasar sebesar 18,1 miliar dolar AS. Pemain kunci lainnya, seperti LG Energy Solutions dari Korea Selatan, raksasa industri berbasis di Jepang Toshiba Corporation, dan Arcadium Lithium PLC, merupakan pelopor dalam pengembangan baterai Lio-ion di seluruh dunia,” sebut Hardi.

Baca Juga: Ekonomi Lemah, Manufaktur China Kembali Kontraksi pada Juni 2024

Hardi mengatakan, jenis baterai litium baru bermunculan setiap bulan, dengan baterai litium-besi-fosfat (LFP) saat ini mendominasi pasar. Tiongkok merupakan produsen baterai LFP terkemuka, memproduksi hampir 95% baterai yang dipasang pada kendaraan ringan (LDV).

Rantai pasokan untuk baterai ion natrium, yang tidak mengandung litium, juga sedang dibangun, dengan kapasitas produksi lebih dari 100 GWh yang beroperasi atau diumumkan (terutama di Tiongkok). 5

Dengan dominasinya dalam kimia baterai LFP, CATL Tiongkok memproduksi sebagian besar baterai truk. Daya tahan baterai LFP dan biaya yang lebih rendah menjadikannya alternatif yang paling disukai daripada baterai Li-ion konvensional.

“Baterai litium solid-state (ASSLB), yang mengandalkan elektrolit padat, juga semakin populer karena jauh lebih aman untuk dioperasikan. Sebagian besar produsen menggunakan elektrolit sulfida dengan konduktivitas ionik tinggi karena kemampuan operasionalnya yang sangat efisien,” tutup Hardi. (HFAN/Arum)

 

Example 300250

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *