Scroll untuk baca artikel
Top banner Example 325x300
Industri

Impor Bahan Baku Capai US$13,44 Miliar, Bagaimana Nasib Manufaktur Indonesia

51
×

Impor Bahan Baku Capai US$13,44 Miliar, Bagaimana Nasib Manufaktur Indonesia

Share this article
Aktivitas ekspor-impor di Pelabuhan Belawan, Medan, Sumatera Utara. (Medanbisnisdaily.com)
Example 468x60

HFANEWS.COM– Badan Pusat Statistik (BPS) melaporkan kinerja impor bahan baku/penolong yang kembali melemah pada Oktober 2023. Kendati kontribusi terhadap total impor masih yang tertinggi dengan porsi 71%.

Secara bulanan, impor bahan baku/penolong tercatat senilai US$13,44 miliar pada Oktober 2023 atau naik dari bulan sebelumnya sebesar US$12,69 miliar. Angka tersebut masih lebih rendah dari Oktober 2022 sebesar US$14,31 miliar atau turun 6,08% (year-on-year/yoy).

Example 300x600

Deputi Bidang Statistik Distribusi dan Jasa BPS, Pudji Ismartini mengatakan pelemahan nilai impor bahan baku/penolong terlihat dari pertumbuhan terendah sebesar 5,87% (month-to-month/mtm) pada Oktober 2023.

“Kenaikan terendah terjadi pada impor bahan baku/penolong yang naik 5,87% utamanya didorong oleh kenaikan impor komoditas mesin atau peralatan mekanis dan bagiannya, mesin atau perlengkapan elektrik dan bagiannya, serta logam mulia dan perhiasan atau permata,” kata Pudji, Rabu (15/11/2023).

Baca Juga: Dirut Bulog Subut Impor Jagung 2023 Hanya Mencapai 171.000 Ton

Di sisi lain, impor barang modal mengalami peningkatan secara bulanan maupun tahunan. Adapun, nilai impor barang modal Oktober 2023 sebesar US$1,82 miliar, naik dari September 2023 sebesar US$12,69 miliar.

“Impor barang modal naik 14,52%, kenaikan didorong oleh kenaikan impor komoditas mesin atau perlengkapan elektrik dan bagiannya, mesin dan peralatan mekanis dan bagiannya, kemudian kapal petahu dan struktur terapung,” terangnya.

Sebagai informasi, pada Oktober 2023 total nilai impor mencapai US$18,67 miliar atau naik 7,68% secara bulanan. Nilai impor tersebut didukung oleh kenaikan impor nonmigas sebesar 10,37% dengan nilai impor US$15,47 miliar.

“Mesin dan perlengkapan elektrik dan bagiannya naik 21,06%, mesin dan peralatan melanis serta bagiannya naik 11,9%, dan serelia naik 23,52%,” jelasnya.(HFAN/Arum)

Example 300250

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *