Scroll untuk baca artikel
Top banner Example 325x300
Pertambangan

Lestarikan Lingkungan Sekaligus Mengekstraksi SDA, Perusahaan Pertambangan Diharapkan Prioritaskan Tanggung Jawab

74
×

Lestarikan Lingkungan Sekaligus Mengekstraksi SDA, Perusahaan Pertambangan Diharapkan Prioritaskan Tanggung Jawab

Share this article
Kegiatan ekstraksi pertambangan
Example 468x60

HFANEWS.COM – Ekonom Senior INDEF dan Dosen IPB, Bustanul Arifin mengatakan, kepedulian perusahaan swasta besar dalam pelestarian keanekaragaman hayati di daerah sekitar wilayah operasinya tidak hanya dimaksudkan sekadar berpartisipasi pada program pemerintah, tapi juga untuk perbaikan tingkat kebersaingan dan keberlanjutan atau kepedulian bagi masa depan generasi mendatang.

“Kegiatan ekstraksi pertambangan dinilai sangat penting mendukung aktivitas manusia pada saat ini, tetapi di saat yang bersamaan kegiatan tersebut tidak boleh mengorbankan kelestarian lingkungan,” ujar Bustanul dikutip Selasa (22/8/2023).

Example 300x600

Kebijakan pelestarian alam yang banyak dilakukan dan membutuhkan investasi yang tidak sedikit adalah dengan mengintegrasikan aspek keberlanjutan ke dalam semua kegiatan operasi pertambangan.

“Terlepas kegiatan pertambangan telah menggerakkan ekonomi masyarakat sekitar dan memberikan keuntungan besar bagi perusahaan, masih ada penambang besar yang masih acuh untuk menjaga keanekaragaman flora dan fauna di wilayah operasinya” katanya.

Sejalan dengan tuntutan itu, untuk melestarikan lingkungan sekaligus mengekstraksi sumber daya alam, perusahaan pertambangan perlu memprioritaskan praktik yang bertanggung jawab, menggunakan teknologi yang lebih bersih, dan secara aktif terlibat dalam usaha menjaga kestabilan ekologis lingkungan pertambangan.

Baca Juga: https://hfanews.com/lima-wni-pekerja-migran-indonesia-berhasil-dipulangkan-dari-perang-di-sudan/

Termasuk pendirian Taman Keanekaragaman Hayati (Kehati) Sawerigading Wallacea yang dibangun PT Vale Indonesia Tbk (PT Vale) sebagai usaha untuk memastikan ekosistem asli tetap terjaga dan menjaga biodiversitas di daerah tambang.

Tujuannya adalah untuk mencapai keseimbangan antara ekstraksi sumber daya dan pelestarian lingkungan, memastikan masa depan yang lebih hijau dan berkelanjutan untuk generasi mendatang. Taman Kehati Sawerigading Wallacea menghadirkan pertambangan hijau yang terintegrasi.

Di era yang mementingkan aspek keberlanjutan, sudah saatnya perusahaan tambang ikut andil dalam usaha pelestarian biodiversitas di Indonesia. Salah satu yang dapat dilakukan adalah dengan mendirikan fasilitas Taman Kehati yang bisa juga dapat dijadikan sebagai tempat rekreasi, edukasi, dan olahraga bagi warga sekitar lokasi tambang.

“Kita harus memberikan apresiasi yang besar bagi perusahaan ekstraktif yang mengusahakan fasilitas pengelolaan keanekaragaman hayati di daerah operasionalnya dan mendukung program pemerintah” lanjut Arifin.

Kementerian Lingkungan Hidup dan dan Kehutanan (KLHK) telah menjadikan fasilitas Taman Kehati Sawerigading Wallacea sebagai salah satu kesuksesan pengelolaan lahan tambang yang berkelanjutan.

Salah satunya adalah Program Penilaian Peringkat Kinerja Perusahaan Dalam Pengelolaan Lingkungan (PROPER) yang telah dipuji oleh Bank Dunia sebagai tindakan efektif dalam menjaga keanekaragaman hayati.

Salah satu perusahaan yang konsisten mendapatkan penghargaan ini adalah PT Vale Indonesia. Dimana setelah diresmikan oleh Presiden Joko Widodo pada akhir Maret 2023, bersamaan dengan perayaan ulang tahun PT Vale Indonesia ke 55 pada 29 Juli silam, Taman Keanekaragaman Hayati (Kehati) Sawerigading resmi dibuka untuk publik.

Baca Juga: https://hfanews.com/dolar-melemah-rupiah-menguat-003-persen-ke-posisi-rp15-320/

Taman Kehati Sawerigading Wallacea adalah fasilitas yang dikembangkan dari Nursery PT Vale. Taman Kehati menjadi sarana konservasi flora dan fauna, sarana edukasi keanekaragaman hayati, tempat rekreasi, dan sarana olahraga jogging. Taman ini telah diresmikan pada 30 Maret 2023 lalu oleh Presiden Joko Widodo.

“Taman Kehati Sawerigading Wallacea Merupakan sebuah fasilitas terpadu yang merupakan komitmen kami untuk mewujudkan pertambangan terintegrasi, dengan menjaga keanekaragaman hayati. Taman Kehati memiliki area terkelola 15 hektar dan area pengembangan 60 hektar. Taman ini terintegrasi dengan fasilitas Pusat Persemaian (nursery) berkapasitas 700 ribu bibit per tahun di atas lahan seluas 2,5 hektar . Bibit dari fasilitas ini sangat penting untuk revegetasi,” kata CEO PT Vale Indonesia Tbk, Febriany Eddy.

Bukan hanya tanaman, Taman Kehati merupakan rumah bagi rusa yang dikembang biakkan dan sebagian telah dilepasliarkan. Di Taman Kehati Sawerigading Wallacea juga akan dibangun fasilitas penangkaran kupu- kupu endemik.

Selain itu, Taman Kehati Sawerigading Wallacea juga memiliki fasilitas Wooden House dan DOJO (pusat pelatihan) untuk kegiatan terkait lingkungan hidup.(HFAN/Arum)

Example 300250

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *