Scroll untuk baca artikel
Top banner Example 325x300
Ekonomi

Siang Ini BPS akan Umumkan Data Ekspor, Impor dan Neraca Perdagangan Maret 2024

27
×

Siang Ini BPS akan Umumkan Data Ekspor, Impor dan Neraca Perdagangan Maret 2024

Share this article
Foto Ilustrasi
Example 468x60

HFANEWS.COM – Siap-siap siang ini, Senin (22/4/2024) Badan Pusat Statistik (BPS) akan mengumumkan data ekspor, impor, dan neraca perdagangan Maret 2024.

Kepala Ekonom BCA David Sumual memperkirakan surplus perdagangan pada Maret 2024 akan mencapai US$1,7 miliar. David memperkirakan kinerja ekspor dan impor pada periode tersebut tumbuh melambat yang dipengaruhi oleh high base effect pada periode yang sama tahun lalu.

Example 300x600

“Pada Maret tahun lalu sangat tinggi baik dari sisi impor maupun ekspor, kemungkinan besar karena efek mulai bulan Ramadan di Maret 2023 dan ekspor volume coal tinggi setelah China reopening,” katanya kepada Bisnis, Minggu (21/4/2024).

Baca Juga: Kinerja NPI Membaik, BI: Bisa Menopang Ketahanan Eksternal Indonesia

Bloomberg memperkirakan surplus neraca perdagangan secara rata-rata sebesar US$1,14 miliar, dengan estimasi tertinggi sebesar US$1,73 miliar dan terendah defisit US$410 juta.

Sementara jika dibandingkan dengan bulan sebelumnya, David mengatakan kinerja ekspor dan impor cenderung meningkat pada Maret 2024.

“Secara bulanan (month-to-month/mtm) keduanya meningkat, lebih dominan karena sebagian besar harga komoditas juga meningkat secara mtm, paling tinggi cocoa 40%, CPO 9%, batu bara, minyak, dan sebagian besar komoditas lain,” jelasnya.

Pada kesempatan berbeda, Kepala Ekonom Bank Permata Josua Pardede menyampaikan bahwa surplus neraca perdagangan pada Maret 2024 diperkirakan sebesar US$1,63 miliar. Dia, menjelaskan surplus tersebut terjadi akibat kinerja ekspor yang mulai membaik dengan tumbuh 8,05% secara bulanan.

Meski demikian, laju pertumbuhan tahunan dari kinerja ekspor diperkirakan mengalami kontraksi sebesar -10,91% (year-on-year/yoy). Perkembangan ini utamanya dipengaruhi oleh akselerasi ekonomi China, yang merupakan mitra dagang terbesar Indonesia, setelah liburan panjang Tahun Baru Imlek pada Februari lalu.

“Permintaan dari Tiongkok diperkirakan akan membaik, sebagaimana dibuktikan oleh peningkatan impor Tiongkok dari Indonesia sebesar 9,65% mtm di bulan Maret 2024,” kata Josua.(HFAN/Arum)

 

Example 300250

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *